Tuesday, 28 June 2016

hari bahagia semula

terasa seperti hidup semula; bila kau pergi aku kuatkan diri

terasa ingin tersenyum semula; bila lihat aku sendiri bahagia

lihatlah aku manusia,
aku hidup semula!

Friday, 24 June 2016

tentang perkataan itu

"Maaflah"

Satu perkataan yang pernah beri nilai sentimental pahit pada satu tarikh dan waktu itu.

"Maaflah"

Satu perkataan yang menunjukkan kesederhanaan, kesopanan, keikhlasan dan rendah diri.

"Maaflah"

Satu perkataan yang merujuk pada ketidaksengaja sesuatu perbuatan.

"Maaflah"

Satu perkataan pengakuan.

--

Maaflah, aku bukan manusia yang ada seribu kebaikan. Maaflah pernah melukakan mencintai menganiayai menyakiti menyayangi secara (ter)sengaja atau tanpa memiliki hak secara sahnya.

Maaflah, kerana mungkin hadir aku dalam kepingan memorimu atau menjadi manusia yang pernah lalu lalang dalam kehidupanmu. Maaf.

Maaflah, kerana (ter)menyayangi kalian tanpa sedar akan hak seorang manusia mengasihi punya batas.

Maaf.

Cuma, (permintaanku) hadirkan aku dalam cerita ceriamu, supaya aku mahu kekalkan garisan dibibir kering ini disamping kalian.

Moga baik baiklah semua.

Seikhlasnya aku gembira dan menyayangi setiap mereka yang hadir dalam hidupku sementara atau selamanya. Ikhlas.

Monday, 20 June 2016

Di malam waras, aku gila.

Mug hinggap ke bibir. Hirupan kopi hitam pada malam buta.

Dari pagi tujuh hingga malam sembilan. Satu satu manusia datang. Singgah. Beri panduan untuk aku teruskan hidup. Tapi hanya aku tahu dimana tempat yang akan aku langkahkan. Hanya aku tahu apa kehendak aku.

Mereka cuma beri nasihat berdasarkan pengalaman mereka hidup.

Aku ego?

Atau mereka?

Bodoh. Apa yang aku nak sebenarnya. Apa mereka nak?

Satu satu datang dengan cepat, biarlah kau pergi juga cepat. Aku penat berfikir. Penat berperang dengan otak juga jiwa.

Setiap malam. Boleh jadi gila aku rasa.

(Setiap malam boleh jadi gila fikir nak puaskan hati sendiri atau hati manusia lain !)

Ya tuhan.

Tarik nafas
Hembus
tarik panjang
Dan hembus.

Tenang.
Tolonglah tenang.
Tolonglah tenang sikit.

"Banyakkan berdoa di bulan cinta ni, skee"

Hirup sisa baki kopi. Tutup mata. Case closed at a moment.

Wednesday, 8 June 2016

Cerita panjang

6 minggu.
Susah senang yang aku tanggung sendiri. Gembira duka yang aku pendam sampai jadi pekasam basi. Ada ibrahnya em.

Memang lepas dapat keputusan upu, aku tak dapat apa yang aku nak - (diri aku terus terjun ke curaman tepi gaung tu)

Jadi aku meneruskan kerja. Cikgu taska mengajar BM dan Math. Dari 7.30 pagi sampai 6 petang hanya rutin sama. Setiap hari terfikir untuk berhenti. Setiap hari. (Adalah sebab yang aku tak mahu teruskan)

Post ni just nak refresh-kan diri untuk sentiasa ber-spirit untuk Buat something. Sebab perancangan Allah yang paling perfect mamiah kan?

Em nak cerita sikit hihu. (Well fes taim jadi teacher en -..-)

Mungkin aku Cikgu yang baik (i mean ehem tak garang plus comel) bebudak tu tak takutkan aku pun. Har Har hambar. Atau mungkin em em perangai aku cam budak sebab adalah bila dorang main sorok sorok aku join je huhu, kk em abaikan fellas.

Well siapa tak suka main dengan budal budak, sebab kecomelan dorang boleh menyebabkan pipi mereka terkoyak terobek.

Sebenarnya aku banyak belajar dari budak. Jadi seketul teacher(yang takde certificate ni) guna konsep mengajar dan belajar. Poin yang sangat betul.

Otak budak ni sangat kreatif out of the system of the brain haha. Dengan muka inosen dia, senyuman yang tersusun cantik gigi, ada gigi rabbit Buat pagi aku selalu senyum hm hm.

itu- sentiasa senyum
; aku penyambut budak dari pagar. Jadi kena sentiasa lengkukkan bibir sikit bagi senyum kat parents(supaya mereka rasa secure) dan bebudak tu rasa motivated ke sekolah. Lagipun sedekah ahaks.

Then,- sentiasa sabar.
; Well biasalah budak kecil kencing terberak tak bagitahulah apalah macam macam perangai. Tapi dorang ni pandai sebab tak bagitahu teachers lain. Dipanggil aku juga even aku ada kelas. (gelak jap)

Dengan sentuhan juga. Dorang akan rasa kasih dan sayang seseorang tu real atau tak. Kita belai kepala dia bila nangis dan kekadang tu dorang nangis sebab

1) "teacher teacher she dont want share share toys"
2) "teacher teacher she dont want friend me"
3) "teacher teacher i dont bring my neneng(botol susu)

Dan sebagainyalah..

Aku gelak je mampu.

Kalau bebudak ni tunjuk kasih sayang kat aku cemana tau, time aku duk mengajor entah dari mana datang satu minion duduk atas riba aku. Adui Adui haha.

Lepastu kau kena layan budak yang talkative dan hyper.

Ada je cerita dorang. Otromenlah didi and friends lah memacam dari A sampai Z diceritanya. Sampaikan aku kena buat pertandingan siapa paling diam dapat hadiah dan hanya bunyi cengkerik peneman (serius talk ni)

Haha so yeah. Ini life aku buat masa sekarang. Akan datang siapa tahu. Jadi allah yutfah alaik buat mereka(kengkawan) yang dah start jadi student(!)

Ingat jangan jadi student yang ber-biskut kering!

Sumpah panjang post ni :')