Posts

Showing posts from June, 2016

hari bahagia semula

terasa seperti hidup semula; bila kau pergi aku kuatkan diri

terasa ingin tersenyum semula; bila lihat aku sendiri bahagia

lihatlah aku manusia,
aku hidup semula!

tentang perkataan itu

"Maaflah"

Satu perkataan yang pernah beri nilai sentimental pahit pada satu tarikh dan waktu itu.

"Maaflah"

Satu perkataan yang menunjukkan kesederhanaan, kesopanan, keikhlasan dan rendah diri.

"Maaflah"

Satu perkataan yang merujuk pada ketidaksengaja sesuatu perbuatan.

"Maaflah"

Satu perkataan pengakuan.

--

Maaflah, aku bukan manusia yang ada seribu kebaikan. Maaflah pernah melukakan mencintai menganiayai menyakiti menyayangi secara (ter)sengaja atau tanpa memiliki hak secara sahnya.

Maaflah, kerana mungkin hadir aku dalam kepingan memorimu atau menjadi manusia yang pernah lalu lalang dalam kehidupanmu. Maaf.

Maaflah, kerana (ter)menyayangi kalian tanpa sedar akan hak seorang manusia mengasihi punya batas.

Maaf.

Cuma, (permintaanku) hadirkan aku dalam cerita ceriamu, supaya aku mahu kekalkan garisan dibibir kering ini disamping kalian.

Moga baik baiklah semua.

Seikhlasnya aku gembira dan menyayangi setiap mereka yang hadir dalam hidupku …

Di malam waras, aku gila.

Mug hinggap ke bibir. Hirupan kopi hitam pada malam buta.

Dari pagi tujuh hingga malam sembilan. Satu satu manusia datang. Singgah. Beri panduan untuk aku teruskan hidup. Tapi hanya aku tahu dimana tempat yang akan aku langkahkan. Hanya aku tahu apa kehendak aku.

Mereka cuma beri nasihat berdasarkan pengalaman mereka hidup.

Aku ego?

Atau mereka?

Bodoh. Apa yang aku nak sebenarnya. Apa mereka nak?

Satu satu datang dengan cepat, biarlah kau pergi juga cepat. Aku penat berfikir. Penat berperang dengan otak juga jiwa.

Setiap malam. Boleh jadi gila aku rasa.

(Setiap malam boleh jadi gila fikir nak puaskan hati sendiri atau hati manusia lain !)

Ya tuhan.

Tarik nafas
Hembus
tarik panjang
Dan hembus.

Tenang.
Tolonglah tenang.
Tolonglah tenang sikit.

"Banyakkan berdoa di bulan cinta ni, skee"

Hirup sisa baki kopi. Tutup mata. Case closed at a moment.

Cerita panjang

6 minggu.
Susah senang yang aku tanggung sendiri. Gembira duka yang aku pendam sampai jadi pekasam basi. Ada ibrahnya em.

Memang lepas dapat keputusan upu, aku tak dapat apa yang aku nak - (diri aku terus terjun ke curaman tepi gaung tu)

Jadi aku meneruskan kerja. Cikgu taska mengajar BM dan Math. Dari 7.30 pagi sampai 6 petang hanya rutin sama. Setiap hari terfikir untuk berhenti. Setiap hari. (Adalah sebab yang aku tak mahu teruskan)

Post ni just nak refresh-kan diri untuk sentiasa ber-spirit untuk Buat something. Sebab perancangan Allah yang paling perfect mamiah kan?

Em nak cerita sikit hihu. (Well fes taim jadi teacher en -..-)

Mungkin aku Cikgu yang baik (i mean ehem tak garang plus comel) bebudak tu tak takutkan aku pun. Har Har hambar. Atau mungkin em em perangai aku cam budak sebab adalah bila dorang main sorok sorok aku join je huhu, kk em abaikan fellas.

Well siapa tak suka main dengan budal budak, sebab kecomelan dorang boleh menyebabkan pipi mereka terkoyak terobek.

Sebe…