Thursday, 30 October 2014

Gembira dunia hanya sementara.

Gembira?

Adalah sikit.

Kenapa?

Sebab dia ingat aku.

Asal pula?

Sebab dia sayang aku kot.

Tipu tu.

Kenapa pula?

Dia bagi harapan je.

Betulke?

Yup.

Sebab?

Kau tak layak buat dia.

Kenapa?

Kau ditakdirkan untuk aku.

Kenapa kau?

Sebab yang ingatkan kau pada Tuhan itu aku dan sebab aku memang untuk kau.

Tak percaya.

Kenapa?

Sebab kau bukan Tuhan yang tahu masa depan.

Ya aku bukan Tuhan.

Habis kau siapa?

Aku kubur yang selalu mengingatkan kau perihal mati.

Tipu.

Dan aku adalah janji Tuhan yang akan kau akui iaitu Mati.

Siapa yang ada untuk aku nanti?

Akan ada teman nanti.

Siapa?

Mungkar dan Nakir.

Sebelum mereka siapa akan menyambut aku?

Ada.

Siapa?

Izrail.

Saturday, 25 October 2014

Puisi buruk

Biarkan jasad yang luka
Selama Tuhan ada
Takkan tercela
Arjuna Beta

Sayang
Janganlah kau pergi
Kerna aku tidak selamanya

Sayang
Janganlah kau hilangkan diri
Kerana aku sendiri

Sayang
Janganlah terbang tinggi
Kernaku tak punya sayap

Sayang
Janganlah merajuk
Kerna aku tidak tahu pujuk

Sayang
Jangan kau bohongi
Kerna kaulah satunya aku percaya

Sayang
Jangann kau tidur
Kerna bila aku buka mata
Semua tak serupa

Sayang
Terima kasih buat semua
Kerna kau sayang aku.

Friday, 24 October 2014

Pergi



Buat apa kau tunggu

Pergilah sana

Jangan kembali

Carilah cinta

Yang kau impikan




Pergilah sana

Untuk kau menjaga
Diri kau lebih rapi
Jangan kembali
Tolonglah

Kerna
Aku baru mahu
menarik nafas lega
Untuk aku lupakan kau
Untuk aku terus berdiri
Di tempat aku berteguh

Jangan kembali
bukan kerna kau haram
tetapi untuk kepentingan aku juga

mengapa?

Kerna
Aku tak mahu disakiti
Walaupun dalam diam
Dalam keadaan tidak sedar
Pergilah
Hilangkanlah diri--
sepertimana sebelumnya

Terima kasih sajalah
Kerna aku sudah ada
Yang setia

Kerna aku mahu
Hidup dengan cinta
Maka aku perlu hidup dengan
Maha Kaya Cinta

Iaitu dengan

Tuhan

Sunday, 19 October 2014

Rindu.



Okay. Pemikiran manusia memang tipikal. Sangat tipikal. Sampai boleh baca fikiran itu. Dengan x-ray sekali otak dia.




Bila sebut rindu je. Ingat rindu ajnabi. Beb, luaskan otak okay. Banyakkan tengok permandangan dan jalan. Biar luas permandangan sikit.




Jangan ambil kerja Tuhan yang menilai hati seseorang itu. - zatt




Bila seorang lelaki duduk bersebelahan dengan seorang wanita di busstop yang punyalah ramai. Kau kata




"Eei buat maksiat"




Otak udang lagi bijak lah weh.




Memang senang nak petik bunya ros. Tapi sebab duri, jari terluka. Berhati hati bila soal main hati orang. Jangan sampai makan duri.




Mungkin kita fikir cliche. Tetapi kerana ke-cliche-an itu, jangan jadikan diri sendiri sempit dan 'baka'(cari dalam kamus jepun)





Rindu atok.
23rd Okt. Genap setahun dia meninggal. Aku sangat sayang dia. Sangat sayang. Sangat rindu. Sangat.

Masa aku baby, atok aku selalu letakkan aku kat atas meja makan. Sebab kakak aku akan kacau aku. Sebab kakak aku pikir aku ni kucing.

Lap tubir mata. Huh nostalgia sungguh.

Beberapa hari sebelum meninggal, aku tak tolong atok bagi makan ubat as usual.

Dan.. okay bai.






Dari jauh ku berlari

Mengejar mimpi mimpi




Yang indah disulami pelangi

Dan hilang segala perit




Yang mampu diucap

Dalam sujud dan doa




Dimana nanti

Aku takut




Aku tak lama lagi

Yang terpisah dari realiti




Kerana amal soleh ku hanya di bilangan jari-jari.