Saturday, 20 December 2014

Siapa dia?

Suka ke?

Suka apa?

Alah statement tu.

Oh itu. Kenapa?

Saja tanya. Suka ke?

Tak pun.

Kenapa?

Dah ada yang lain.

Ouh, siapa?

Rahsia.

Clue sikit.

Dengan dengan aku je.

Siapa?

Dekat sangat dengan aku.

Siapa? Mana?

Hampir sangat.

Cakap jelah.

Tapi benda tu rahsia.

Cakap jelah siapa?

Kenapa nak tahu?

Sebab..

Nama dia..

Cakap jelah, siapa yang hampir tu?

Dia ialah..

Cakap cepat.

Dia adalah mati.

Mati?

Yup.

Kenapa mati pula?

Sebab itulah perkara paling hampir dengan aku.

Wednesday, 17 December 2014

Aku ada ;

Bila kau pergi tanpa ada ketahuan,
Aku ada, mengetahui dalam kebisuan,
Bila kau sedih, hiba kedukaan,
Aku ada sebagai peneman halimunan,
Bila kau tidak kuat, lemah semangat,
Aku ada memberi kata kepada Tuhan,

Jalan cerita yang dihasilkan Tuhan,
Sungguh indah sekali,
Kita tidak ketemu, namun membuahkan detik bahagia bersama,
tanpa diketahui siapa kecuali Yang Esa,

Menadah tapak tangan ke langit;
Indah terbentang, menikmati sang nikmat,

Andai aku mampu menjadi pelangi,
Akan ku indahkan hari suram kau,
Andai mampu aku bertukar awan,
Akan ku lindung kau dari musibah,
Andai aku menjadi udara,
Akan ku biarkan kau hirup mengikat udara Tuhan,

Tika kau mengejar cita,
Cita akhirat kita bersama,

Ingat, aku ada bersama kau,
Walau kau sesat di lautan China ;
Bersama Tuhan mengikat janji setia tanpa kata,
; di Syorga.

Okay, kawan?

Friday, 5 December 2014

Kenapa?

Penantian memanglah pahit tapi bila ada usaha dan hasilnya pasti bertukar manis. Tapi bila cuma ada usaha tanpa hasilnya? Payau je rasa.

Tapi mungkin kelak hasilnya? Tapi bila? Tidak bersyukurkah manusia ini yang hanya ingin sesuatu yang kini dan segera?

Masalah. Banyak sangat masalah terbeban. Tak mampu dah aku. Makin lama aku diam. Makin pedih. Kenapa masalah ni ada? Kenapa tak layak aku bahagia?

Ouh lupa. Masalah ini adalah bayang. Tanpa cahaya masakan bayang ada? Jika aku tidak tuju pada cahaya, masakan ada bayangnya?

Kaput.

Kenapa kenapa?

Jika aku tanya mengapa ini terjadi, tidak berimankah aku? Jika aku pertikaikan, adakah aku tidak yakin pada kuasa Tuhan.

Sungguh saat ini aku ditampar oleh sesuatu.

"Kerana kau hamba Allah lah, semua 'kenapa' adalab kerana kau hamba Allah lah. Dia layak. Dia Al Malik."

Mungkin segala persoalan kenapa, hanya kerana ketika itu aku bertuhankan emosi. Sungguh aku hampir tewas. Tewas dalam genggam musuh. Nafsu.

Moga perkara buruk aku fikirkan tidak terjadi. Amin.

Friday, 28 November 2014

Dusta.

Dia datang lagi
Siapa?

Kacau aku.
Siapa?

Bayang.
Bayang siapa?

Bayang aku.
Dia buat apa?

Dia hantui aku.
Kenapa?

Dulu aku jahat.
Sekarang?

Sekarang aku baik.
Tipu.

Kenapa?
Sebab kau dusta.

Dusta?
Ya kau dusta

Pada siapa?
Aku.

Kau?
Ya.

Siapa kau?
Aku bayang kau.

...

Manusia akan hidup dengan bayangnya sendiri bilamana dia tak mampu melepaskan apa yang terbuku dalam hatinya. Sebab aku pun macam tu. Selalu ingat benda lepas. Yang hati aku tak mampu bendung lagi. Lalu menangis. Sesal kah itu? Bukan, itu hukuman.

Tuesday, 4 November 2014

Hilang kerana pinjaman.

Aku hilang.

Hilang apa?

Segalanya.

Kenapa?

Sebab dia dah ambil.

Siapa dia?

Dia.

Dia?

Dia Tuhan.

Tuhan ambil segala kau punya?

Yup.

Tipulah.

Kenapa?

Sebab kau yang pinjam.

Pinjam?

Ya.

Pinjam apa?

Segalanya.

***

Kenapa kau hadir lagi ?

Sebab kau.

Aku?

Ya, kau.

Kenapa?

Sebab kau hutang.

Aku tidak berhutang dengan kau.

Memang bukan dengan aku.

Habis dengan siapa?

Dengan Tuhan kau.

Hutang apa?

Janji syahadah kau.

Monday, 3 November 2014

Teruskan atau..?

Aku dah bersiap. Baju yang ditempah padan dengan imej yang aku mahu. Baju kurung labuh yang disertai labuci yang menyilau di sekitar kaki baju.
Berwarna putih suci yang dipadankan dengan hijau tua.

Huh. Bersediakah?

Pin tudung terakhir telah disematkan pada bahu kanan. Aku pandang hadapan. Sekilas memerhati tubuh aku yang dihiasi dengan mahkota kecil diatas kepala tudung.

Fuh fuh. Dah sedia kah?

Tet. Bunyi handphone kedengaran tanda satu pesanan masuk.

"Tolonglah jangan teruskan, awak"

Belum sempat aku menaip untuk membalas pintu bilik dikuak.

Aku toleh.

"Kakak, dah siap belum? Jom gerak pergi masjid. Dah nak mula ni."


...

Thursday, 30 October 2014

Gembira dunia hanya sementara.

Gembira?

Adalah sikit.

Kenapa?

Sebab dia ingat aku.

Asal pula?

Sebab dia sayang aku kot.

Tipu tu.

Kenapa pula?

Dia bagi harapan je.

Betulke?

Yup.

Sebab?

Kau tak layak buat dia.

Kenapa?

Kau ditakdirkan untuk aku.

Kenapa kau?

Sebab yang ingatkan kau pada Tuhan itu aku dan sebab aku memang untuk kau.

Tak percaya.

Kenapa?

Sebab kau bukan Tuhan yang tahu masa depan.

Ya aku bukan Tuhan.

Habis kau siapa?

Aku kubur yang selalu mengingatkan kau perihal mati.

Tipu.

Dan aku adalah janji Tuhan yang akan kau akui iaitu Mati.

Siapa yang ada untuk aku nanti?

Akan ada teman nanti.

Siapa?

Mungkar dan Nakir.

Sebelum mereka siapa akan menyambut aku?

Ada.

Siapa?

Izrail.

Saturday, 25 October 2014

Puisi buruk

Biarkan jasad yang luka
Selama Tuhan ada
Takkan tercela
Arjuna Beta

Sayang
Janganlah kau pergi
Kerna aku tidak selamanya

Sayang
Janganlah kau hilangkan diri
Kerana aku sendiri

Sayang
Janganlah terbang tinggi
Kernaku tak punya sayap

Sayang
Janganlah merajuk
Kerna aku tidak tahu pujuk

Sayang
Jangan kau bohongi
Kerna kaulah satunya aku percaya

Sayang
Jangann kau tidur
Kerna bila aku buka mata
Semua tak serupa

Sayang
Terima kasih buat semua
Kerna kau sayang aku.

Friday, 24 October 2014

Pergi



Buat apa kau tunggu

Pergilah sana

Jangan kembali

Carilah cinta

Yang kau impikan




Pergilah sana

Untuk kau menjaga
Diri kau lebih rapi
Jangan kembali
Tolonglah

Kerna
Aku baru mahu
menarik nafas lega
Untuk aku lupakan kau
Untuk aku terus berdiri
Di tempat aku berteguh

Jangan kembali
bukan kerna kau haram
tetapi untuk kepentingan aku juga

mengapa?

Kerna
Aku tak mahu disakiti
Walaupun dalam diam
Dalam keadaan tidak sedar
Pergilah
Hilangkanlah diri--
sepertimana sebelumnya

Terima kasih sajalah
Kerna aku sudah ada
Yang setia

Kerna aku mahu
Hidup dengan cinta
Maka aku perlu hidup dengan
Maha Kaya Cinta

Iaitu dengan

Tuhan

Sunday, 19 October 2014

Rindu.



Okay. Pemikiran manusia memang tipikal. Sangat tipikal. Sampai boleh baca fikiran itu. Dengan x-ray sekali otak dia.




Bila sebut rindu je. Ingat rindu ajnabi. Beb, luaskan otak okay. Banyakkan tengok permandangan dan jalan. Biar luas permandangan sikit.




Jangan ambil kerja Tuhan yang menilai hati seseorang itu. - zatt




Bila seorang lelaki duduk bersebelahan dengan seorang wanita di busstop yang punyalah ramai. Kau kata




"Eei buat maksiat"




Otak udang lagi bijak lah weh.




Memang senang nak petik bunya ros. Tapi sebab duri, jari terluka. Berhati hati bila soal main hati orang. Jangan sampai makan duri.




Mungkin kita fikir cliche. Tetapi kerana ke-cliche-an itu, jangan jadikan diri sendiri sempit dan 'baka'(cari dalam kamus jepun)





Rindu atok.
23rd Okt. Genap setahun dia meninggal. Aku sangat sayang dia. Sangat sayang. Sangat rindu. Sangat.

Masa aku baby, atok aku selalu letakkan aku kat atas meja makan. Sebab kakak aku akan kacau aku. Sebab kakak aku pikir aku ni kucing.

Lap tubir mata. Huh nostalgia sungguh.

Beberapa hari sebelum meninggal, aku tak tolong atok bagi makan ubat as usual.

Dan.. okay bai.






Dari jauh ku berlari

Mengejar mimpi mimpi




Yang indah disulami pelangi

Dan hilang segala perit




Yang mampu diucap

Dalam sujud dan doa




Dimana nanti

Aku takut




Aku tak lama lagi

Yang terpisah dari realiti




Kerana amal soleh ku hanya di bilangan jari-jari.

Tuesday, 23 September 2014

Let it go

Okay, tittle post cliche.

Tak lama lagi. Kalau aku masih hidup, aku akan hadapi exam. Bagi aku ia besar. Dan hmm.. aku nak terbaik. Siapa yang tak nak kan?

Bila orang minta nasihat atau tips belajar dari aku, I was like.. okay here you go. But unfortunately, what I had advised to them were not the things that im doing.

Okay jap, kenapa aku berspeaking?

Kat rumah, perkara pertama aku buat sebelum belajar ;

Tutup laptop. Sebab nanti anime mengilai memanggil aku.
Second, tutup handphone. Tapi handphone nokia cikai dan samsung cikai tu will be on. Sometimes off kalau annoying sangat.
Ketiga, the real me, aku akan sepahkan all the books needed. Tak kisahlah kecil besar. I really loves to mess up with my books. In other words, sepah is seni.
Forth, akan duduk di tempat yang luas. Aku lebih selesa belajar kat lantai. Kat meja, macam bila sakit belakanglah.
Fifth, aku kena ada bunyi bising. Example, kat luar bilik aku must ada adik aku yang sedang nanges or sound that make me safe. Aku ramai adik, so tanpa kebisingan dorang, im alone. Tapi nak bising bising out of my room. Bukan inside my room. I garang tau.
Sixth, bila math or something with calculation, aku kena dengar lagu. Sebab ia buatkan aku fokus dengan kiraan. Weird kan?
Seventh, jaga hubungan dengan Allah adalah sangat penting hingga ke peringkat WANTED. Tahu? Sebab kejayaan tak datang bergolek without effort and prayers.

Let it go all the past yoo. Jom hidupkan diri baru. *hulur tangan*

--

Kau redha kau kalah?

Redha.

Betul kau redha?

Okay tak sebenarnya.

So, mana erti tawakal untuk kamu selama ini?

Senyap.

:: Kalau Pn Ampala tengok bahasa rojak ni, migrain dibuatnya.


//; Takpa Skee, kau baru buat first time. Dan tak semua kau nak dapat. Kegagalan adalah satu kejayaan untuk permulaan. Kan?

Wednesday, 17 September 2014

Jujur

Jujurlah tipu kalau aku ni patung atau hati batu. Jujurlah aku tipu kalau aku kata... K hm.

Ini sebagai pengajaran untuk anda.

2006-2013,

Lama? Lama sangat. Detik mulanya aku kenal apa itu cinta(okay geli nak taip actually). Sampai sekarang aku rasa bodoh. Kerana apa? Kerana lama sangat aku tunggu.

Aku lagi bodoh. Sebab apa? Tunggu benda ni. Macam like seriusly, bodohnya aku dulu. Macam macam aku buat. Hantar surat lah bagai.

Bila fikir balik, rasa lawak pula. Serius lawak gi-la. But now, aku dah matang(kot). Tak fikir benda ni. Buat apa, takda pehdahnya. Okay, agak krik krik. So make it as moral to your life.

Pernah rasa roti tak?
Roti ada rasa ke?
Ada bila kau tambah jem nuttela atas dia. Bila rasa nikmat sungguh umph !

Sedang kita tak sedar makanan itu cuma untuk puaskan nafsu makan dan akhirnya akan menjadi sisa kumbahan. Kan?

Relate dengan dunia. Relate dengan hati. Begitulah dia.

Jujurlah tipu kalau aku kata aku tak termakan manis dunia. Tipulah kalau kata aku takda perasaan. Tapi berjaga jaga. Sebab manatahu ada fungi kat roti tu. Manatahu ada setan bisik sesuatu. Mana tahu nanti dunia yang akan perintah manusia.

--

Boleh tak aku lari?

Dari mana?

Dari hidup.

Tak boleh.

Kenapa?

Tuhan masih nak kau sujud pada Dia.

Trimas.

//; Haih habis kantoi satu rahsia. Pfttt.

Monday, 15 September 2014

Kuat ke aku?

Mungkin entry agak bosan. Lol jap siapa yang baca picisan tepi jalan ini. Har.

"SKEE BOLEH
MALAYSIA BOLEH"

Trendmark ni nak kuat kan member aku. Tapi last last aku dapat. K lol.

Aku tahu aku tak kuat, walaupun apa jelah ujian aku dapat? Takda. Tuhan sayang aku ke?

Sebenarnya diri aku adalah ujian aku. Hati aku adalah ujian aku. Mental aku adalah ujian aku. Tapi kenapa aku tak dapat ujian lain?

Ada satu suara muncul dalam hati tapi keluar melalui akal fikiran

"Nak sangat ke ujian kalau handle diri sendiri pun tak boleh"

Diam.

Aku nak orang kuat. Tapi aku yang pancit. Apa aku nak buat? Aku terfikir apa usaha aku?

Takda.

Dan aku terfikir ;

"Takdir mungkin ada. Tapi usaha yang memberi jalan sebetulnya pada takdir"

Kuat sangat ke aku kalau diri sendiri tak boleh handle. Nak handle orang lain konon -hati aku berbicara.

Kenapa aku rasa nak hentuk kepala pada dinding?

Thursday, 11 September 2014

Hm.

Apa kau nak? -A

Kau. -R

Blah. -A

Taknak.- R

Kenapa- A

Sebab aku nak kau.-R

Takboleh.- A

Kenapa? - R

Sebab... -A

Sebab? -R

Mati. -A

Mati? -R

Mati dalam hati kau -A



Apa yang mati?

Iman.

Janganlah.

Terpaksa.

Terpaksa?

Nafsu.

Lawanlah.

Tak boleh.

Kenapa?

Kuat sangat.

Lawan lagi.

Kenapa?

Takut kau mati dulu tanpa iman.

--

Nak pergi.

Mana?

Sana.

Sana mana?

Lorong ke Syorga.

Habis macam mana dengan aku?

Pergilah.

Mana?

Lorong Allah.

Jangan tinggalkan aku.

Aku terpaksa.

Nanti kau jauh.

Doa ada.

Pergilah.



Aku tak tahu macam mana nak describe everything right now. Kbai.

//: memandangkan takda siapa keep updating with my entry. Hentam dalam ni jelah. Eh eh.

Sunday, 7 September 2014

Jangan.

Akhirnya kau hilang,
Kerana aku lupa,
Kerana aku lalai,

Jangan pergi,
Kekallah bersama aku --
Duhai istiqamah.

Tuesday, 24 June 2014

Kau Bakal Pergi



Berita kedengaran,
Kau bakal pergi,
Jauh jauh jauh,
Jauh sana kau lewati,
Tolonglah,
Jangan lupa aku di sini,

Mungkin kau ter-rasa,
Apa yang aku rasa,
Memantulkan kedua-dua rasa,
Hingga hadir sebatian satu rasa,
Tolonglah,
Jangan lupuskan aku,
Dari ingatan,

Masih menghitung hari,
Sebelum kau terbang kesana,
Telah ku pesan pada merpati,
Untuk menjaga kau disana,
Demi aku,
Tolong kekal berdiri,
Tanpa jatuh tersungkur,

Aku bertanya,
Adakah kau bakal pergi,
Tanpa jawapan hanya sepi,
Aku biarkan sepi kerana aku fahami,
Yang kau mahu sendiri,
Jauh menyendiri aku turuti,

Apakan daya,
Siapalah aku,
Hanya sahabat dalam memori,
Bukannya dalam hati,

Dengan doa aku iringi,
Carilah redha Dia sekali,
Untuk kau mengenalpasti identiti,
Supaya kau tidak sesat bergelut diri,
Supaya kau kenali Dia lagi,

Pergilah,
Jauh jauh jauh,
Kerana untuk kebaikan--
Diri kau untuk mempelajari,
Tanpa ada ganguan emosi,

Pergilah,
Jangan lupa kembali,
Agar aku senangi--
Tanpa kau sedari,
Ya dalam diam--
Aku cuma bisu selama ini.

--

Eh puisi ni untuk siapa?
Untuk sesiapalah.

Sesiapa tu siapa?
Sesiapalah.

Siapa yang makin men jauh?
Dia.

Siapa dia?
Syurga.

Kenapa Syurga?
Sebab banyak dosa.

Dia hitung hari apa?
Hari berlepas.

Berlepas kemana?
Kubur.

Okay fine, dia nak kemana?
Mati.

Takkan pergi mati dengan terbang?
Okaylah stail baru. Eh eh.

160614

Wednesday, 18 June 2014

FIFA World Cup VS FIFA?



Memandangkan tengah syok FIFA World Cup kali ni, haruslah aku pilih Holand. K. Even aku tak tahu pasal bola, but nevermind. Nanti dah sampai final, aku pilih siapa yang menang jeh. Kah Kah Kah. Sungguh guwa buta bola (perumpamaan ciptaan sendiri).

Dan on the way nak RAMADHAN. OUH EXCITED GILER GUWA RASA ! Okay, saja keploks. Aku bukannya nak buat sketsa Ramadhan yang penuh syahdu. Err, syahdu ke? Okay adalah kaitan tu, kira perkataan yang sewaktu dengannya. -.-‘ K abaikan.

Sambung balik.

Bila tang mai Ramadhan ni, apa yang benda first kita dok pikiaq(fikir). Okay, secara jujur punya jujurlah kan. RAYA kan?. Tak usah tipu aku lah -.- psikologi manusia memang ceggitu. Tapi di sebalik kita fikirkan Raya Aidilfitri ni, buatlah pahala sebanyak banyak punya banyak yang boleh dengan seikhlas ikhlasnya niat kerana lillahitaala.

Allah sentiasa pemurah dalam memberi pahala, kita pun mestilah jangan penat untuk dapatkan pahala (baca ; beribadah). Deal?

FIFA World Cup vs FIFA (Fast Is For Allah)

Dah alang alang kita qiam-online untuk menonton FIFA jangan lupa qiamulail. Praktis untuk Ramadhan nanti. Janganlah terconggok depan tv sampai tak bergerak mata tu haa. Qiamulail sekejap. Alah tv tak lari lah. Boleh tengok kat internet kalau dah tak sempat.

Jap jap apa yang lebih penting FIFA WC atau FIFA?

Lek kengkawan ku sekalian. Jangan bash guwa. Jangan bash.

Apa istimewanya bola?

Bola itu bulat. Lol

Al maklumlah kat rumah aku, papa aku sorang je lelaki. Bila balik kampung time FIFA World Cup, boleh heart attack. Memalam je GOALLLL ! Menjerit depa. Siapa tak heart attack woi. Terkeluaq jantung den. Okay, hiperbola sangat.

Eheh.

Hampa semua 'VS' kan sendiri antara FIFA WC dan FIFA. Sebab anda sendiri yang tahu hati masing masing. Tengok mana satu kuat. 1-0 atau 0-1 atau 1-1. Faham tak apa aku try nak sampai kan? K hambar.

Tapi sebenarnyakan aku rasa FIFA WC ni takda kene mengena dengan Ramadhan. Mungkin di 'vs' kan sebab dedua on the way bulan yang sama. Pulak doh !

--

Ramadhan insyaallah akan datang lagi dengan penuh barakah dan rahmat. Untuk kita meraih keberkatan dan kebaikan. Untuk kita berlumba lumba dengan ikhlas mendapat pahala. Dengan penuh keazaman dan harapan untuk saham akhirat. Tapi kenapa nafsu masih tidak jinak? Amukan nafsu masih buas dan liar. Jangan sehingga peluang keemasan terlepas dan terbiar.

Fikir balik. Akan selamatkah Ramadhan kita? Dan adakah kita betul-betul berjihad ikhlas kerana Allah ?

Al Hafiz Ibn Rajab al-Hanbali berkata dalam Lata'if al Ma'arif: Seorang mukmin menghadapi dua jihad pada bulan Ramadhan. Jihad puasa pada siang hari dan jihad qiyam(solat sambil membaca al-Quran) pada malam hari.

Dan antara peristiwa yang hebat untuk Muslim pada bulan Ramadhan ialah Mesir dan Syria menewaskan Israel laknatullah di Semenanjung Sinai pada bulan Ramadhan 1393 Hijrah. Dan kejayaan dalam peperangan Badar. Pada 17 Ramadan ke-2 Hijrah. Itu salah satunyalah.

Dan jangan rosakkan pahala pada bulan Ramadhan nanti. Jangan sebab diri sendiri Ramadhan kita retak ! Okay?

RasulullahSAW bersabda yang bermaksud "Jika bulan Ramadhan tiba, pintu-pintu Syurga dibuka dan pintu pintu neraka di tutup dan syaitan pun dibelenggu. " [HR Bukhari dan Muslim]

--

Ramadhan.
Kau hadir dengan penuh penantian,
Aku menunggu dengan penuh harapan,
Untuk aku semikan keikhlasan,
Secara mutlak untuk Tuhan,

Tiada ragu aku dijemput kematian,
Maka terlepaslah harapan,
Untuk aku semikan keikhlasan,
Untuk Allah dan saham akhirat,

Kau hadir dengan penuh keberkatan,
Agar pahala dapat ku kumpulkan,
Jika aku masih dicari kematian,
Maka terlepaslah lagi harapan,

Mungkin sakit aku takkan bertahan,
Balasan kirafah dosa yang aku lakukan,
Jika itu takdir ditulis Tuhan,
Maka aku redha tanpa penyesalan,

Hadirmu bagai kilauan,
Yang memancarkan cahaya jalan--
Jalan ke Syurga Allah,
Dengan penuh penghormatan,

Sibuknya Malaikat kanan,
Mencatit kebaikan,
Jangan sibukkan Malaikat kiri,
Mencatat kejahatan.

Antara FIFA WC dan FIFA-- Ramadhan
Terpihak kepada siapakah kemenangan?
Untuk mengetahui pengakhiran,
Tengoklah mana yang kuat,
Antara super mukmin atau pasukan hebat?

Lek ah kawan sekalian,,
Sengaja aku buat provokasi,
Untuk kau ketahui sendiri,
Yang aku usha-usha je tadi. LOL


170614 | Skemetrii









Friday, 6 June 2014

Just let it go.


Aku nak jadi layang-layang yang terlepas dari rungkaian jari manusia boleh?




Selagi kita gengam benda lepas. Lagi sakit jiwa. Selagi kita tak lepaskan rasa pada masa silam, selagi itu dendam takkan terhapus.

Actually, bila buka je twitter depa duk mengeluh benda yang dah jadi. Well, aku tahu accaunt depa, lantank pi lah kan?

Selama 86,400 detik kita habiskan masa didunia , takkan nak genggam masa silam yang berlaku cuma sedetik darinya? Apake pandainya?

  Lepaskan detik silam, jangan hapuskan kenangan silam.

Ada orang text aku. Member lama dan bendanya pun dah lama. "Weh, kau dah break up ke?" Aku tak balas text dia.

Buat apa nak jawab. Bila manusia nak lepaskan perkara silam, yang kau pergi ungkit tu dah apa kejadahnya? Bila manusia nak baru bangun yang kau pergi tolaknya kenapa?

"Ada sebab Allah jadikan sesuatu perkara. Allah Mutaqdir" -Amir

Dan bila kau tolaknya orang nak bangun. Dia tak boleh bangun lagi. Dia futur. Salah siapa? Jangan disebabkan kita orang tak nak berubah.

Bila terikat dengan kisah silam seperti ; menggengam batu yang tajam.
Dan bila saat kau melepaskan genggaman itu, kau lega kan?

So, why you still stuck with the past ?

Orang selalu kata ni

"Aku tak boleh nak buang benda lepas dari kepala otak aku."
"Sebab kau set otak kau yang kau tak boleh."

Ada dua jenis manusia ; mereka yang terima(redha) dengan kisah silam dan mereka yang masih tersekat didalamnya.

Tuesday, 27 May 2014

Seksanya Berukhuwah?


"Seksanya ukhuwah kerana 'jual ikan' "

  Terseksa. Tersangat sangat dan sangat terseksa. Bila jadi orang tengah.

  Pernah rasa perasaan lidi yang di ikat rapat dengan lidi lain untuk bentukkan satu layang-layang yang          sempurna?

  "Tak pernah rasa, aku bukannya lidi. Kau tu yang lidi Skee."
  Grr.

  Pernah terfikir manusia menjadi 'orang tengah' untuk menghalang kekeruhan  dan bentukkan balik hubungan   seperti asal?

  Pernah terfikir tali yang disimpulkan membantu lidi untuk bercantum? Pernah terfikir 'orang tengah' ini      bagaikan tali yang ikat itu untuk mencantumkan keadaan yang keruh?

  Pernah? Tak kan?  Sebab apa?

  Sebab 'jual ikan'.
  Selfish.

  Tanpa tali dan lidi. Macam mana nak bentukkan rangka layang-layang?
  Tanpa percaya dan kasih macam mana nak membentukkan rangka hubungan?

  Apabila lidi dilentukkan dan disimpul dengan tali. Maka lentuklah ego dan disimpulkan dengan iman. Jadilah   satu rangka yang sempurna.

  Maka layang layang boleh bebas.
  Maka ukhuwah boleh disertai dengan lillah.

  Kerana adanya kertas yang jadikan rupa layang-layang
  Kerana adanya iman kepercayaan yang jadikan ukhuwah itu hidup.


  Layang-layang boleh terbangkan bebas rasa hati, manusia hanya lepaskan rasa dalam hati.


Monday, 12 May 2014

Terbangkanlah !



"Kalau layang-layang bernafas, kau fikir apa dia nak cuba ekspresikan pada kita?"

Manusia ni macam layang-layang. Bila dah lepaskan layang-layang ke udara, layang-layang seakan dah bebas tapi jangan lupa masih ada tali yang mengikat layang-layang pada tangan kita.

Aku mengecilkan untuk melihat layang-layang dah terapung-apung di langit. Bagaikan membawa suram pergi. Dah hilang rasa yang aku nak lupuskan tu.

Ingat lagi nostalgia tu.

Di kampung. Petang tu, pergi pantai. Bebudak kecil main kejar-kejar. Main baling selipar. Conteng pantai. Terimbau pula masa aku kecil, menyorok belakang batang pokok kelapa. Sampai senja kakak aku tak dapat cari. Eh eh.

K sambung cerita tadi.

Bawa sekali layang-layang dari rumah. Buatan tangan tu.

Lepaskan badan layang-layang ke udara biar dia bebas rasa angin. Aku kekadang terfikir nak jadi layang-layang. Terbang terbang dan terbang. Tapi masih jejak di bumi nyata. Itulah ada tali yang mengikat pada tangan.

"Maa, kalau layang-layang tu boleh bercakap, apa dia akan cakap?"

Maa senyum.

"Mesti dia cakap dia rasa best kat atas langit. Kan maa?" Aku tanya, aku juga bagi jawapan. Mentahnya masa tu.

Dan bila jadi layang-layang, hati akan ambil tempat untuk mengekspresi perasaan yang diluar jangkaan.

Kenapa tak nak jadi burung?
Sebab bila jadi burung, kau kena bina sarang dia. Kena ada pasangan juga. K tak lawak.


Terbangkanlah rasa itu. Terbangkanlah agar rasa itu hilang !




Saturday, 10 May 2014

Black-white

"LOL what? Who are you? Its first time I saw you in this way"

Sometimes I feel sucks and sick to answer this kind of question everytime I am going out. Well hello? Ever you seen a human before? The way you asking me just like Am I an alien just fallen from UFO? Gosh. But its okay. I used to be in that way. Common with my life anyway. Put that as a side dish.

Look, when you see a person with negative side, all around you will be negative either. But when you take it as a positive way. Well, congrats ! You done such a noble attitude.

I always imagine my life with black-white colour. But in silence I know there are a lot of colour around me. So, get along with colour and you will have better than black-white life.

Be rainbow, dude.

Sunday, 4 May 2014

Perasaan.

Manusia ada perasaan. Cuma bila kau manjakan perasaan tu hati pula akan bertindak agresif. Dan bila hati mula bertindak agresif kau di hati kau akan timbul satu perasaan aneh. Tanpa sedah perasaan aneh itu meyelinap masuk dalam hati. Akhirnya membuahkan satu rasa.

Huh. Susah tak susah, kau kena kawal.

Thursday, 2 January 2014

Penyuluh Harapan.


Setiap lafaz kata.
Harapan semakin menyinar.
Setelah kau suluh dengan harapan tanpa kata.
Kau raih tangan aku.
Menyinarkan cahaya wajahku.
Sehingga setiap permandangan adalah indah.

Tiada ragu.
Tiada salah.
Ku memberikan kepercayaan.
Dan kau hadirkan rasa cinta.
Aku cuma tersenyum ikhlas.

Pengganti yang tiada mampu
Menyerupai kau.
Merasakan aku yang bertuah.
Selama aku setia, Ikhlas kah kau?

Kau hilang.

Kesetiaan yang aku berikan
Kehilangan yang aku ada-adakan
Rasa yang aku korbankan
Waktu yang aku tunggu
Tanpa kau tahu
Ya, Aku pembisu.
Aku bodoh.

Demi Tuhan. Demi aku.
Aku kosongkan hati.
Untuk mengisi cintaNya.
Tapi ia ternyata berat.
Berat sebagai seorang manusia.
Yang mempunyai hati.
Penuh dengan nikmatNya.

Tapi akhirnya kau pergi jua.
Jauh. Jauh. Jauh.
Sehingga rasa ini terpadam.
Hingga aku jumpa Dia dan dia.

Dia Tuhan yang memberi aku jalan.
Dia sahabat yang memberikan aku kekuatan.
Jalan yang bergemelapan nan indah.
Yang hanya dapat merasai melalui mata hati.

Dan aku tahu. Ia Lillah.
Dan aku percaya. Ia Lillah.
Dan aku faham. Ia Lillah.

Kau penyuluh harapan, sahabat.