Monday, 9 December 2013

Sekadar kata-kata.




Sayonara. Goodbye. Selamat tinggal.
Ia hanya kata kata yang terbit pada bibit bibit suara.

Yang kekadangnya bibir itu mengukir senyuman.
Atau hatinya pedih tersayat.

Pernah terfikir?
Perkara yang senang itu senyum.
Dan untuk mengukir senyuman itu payah.

Kenangan hanya tinggal kenangan.
Member aku kata  "Its difficult to be somebody in someone life,bro." .

Nostalgia. Nostalgia.
Huh.
Susah nak lupa.
Fikiran merewang entah kemana.
Untuk mengenangnya kita lah yang tersenyum bahagia.

Macam angan-angan.
Sekelip mata hadir.
Susah sekali dilupuskan.

Itulah kenangan.
Paling susah dihapuskan.

Sekarang kau seorang.
Kelak kau berpasangan.

Tika kau ada pasangan.
Disitu kau merasa segala kebahagiaan dikongsi.

Kecuali gugurnya daun.
Iaitu tika kau mati.

Segala kenangan.
Angan angan.
Nostalgia.
Terhapus sendiri.

Eheh.

Friday, 19 July 2013

Waktu dulu.

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ 
Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang 









               Aku terasa angin sepoi-sepoi bahasa yang datang dari arah bertentangan denganku. Aku berjalan diatas tanah berpasir. Aku tidak tahu aku dimana sekarang ini. Walaupun aku baru habis membeli belah di satu Pusat Membeli belah. Selepas aku membaca satu hadis di dalam satu buku novel islamik. Sungguh aku tersasul dengan kehidupan aku selama ini.


               Aku mendepakan tangan aku. Aku masih terasa angin yang kuat datang dari arah bertentangan. Aku memegang kasut tali yang sudah lama menemani aku. Melihat ombak laut yang mengganas, burung yang berkicau membentuk lagu dan aku terasa seolah olah alam ini berkata-kata. Aku ingin menjerit sahaja. Aku ingin meluahkan rasa yang ada dalam hati aku ini. Tapi mana mungkin. Aku tidak mempercayai sesiapa.


             Aku terduduk diatas pasir. Aku meraup muka. Aku menggaru kepala yang tidak gatal. Argh! Aku memegang lulut dan aku membenamkan muka. Aku bangun kembali. Mengambil kasut tali yang aku campakkan tadi. Memandangkan hari makin kelam, aku bercadang ingin ke satu pondok yang tersembunyi di balik pokok.

             Aku berjalan tidak menghadap depan tetapi menghadap pasir pantai yang menjadi teman aku sejak tadi. Aku menguis-nguis pasir itu. Kekadang aku menyepak pasir itu. Sungguh kasihan dia. Maaf ya, pasir sahabatku.

           Angin menolak tudung aku ketepi. Merasai angin sebegini dibandar pastilah tidak. Kenapa tidak ada seorang sahabat dalam beribu ribu kenalan yang menegur aku. Kenapa? Kenapa? Kenapa? Teruk sangatkah aku. Hina sangatkah aku? Mata aku bergenangan.

                                       

 Air mata menistis ke pasir setitik demi setitik.

                               




Sunday, 10 February 2013

Keadaan Orang Tidak Beriman Meninggal Dunia

Assalammualaikum sahabat. Entry ini sambungan dengan entry 'Keadaan Orang Beriman Meninggal Dunia' Bacalah  :)





Rasulullah SAW menyambung khutbahnya :


"Sedangkan hamba yang kafir, sekiranya meninngal dunia dan menuu ke akhirat, lalu malaikat turun. Wajah mereka hitam sambil dibawa kain benang yang kasar. Mereka duduk beramai ramai sejauh mata memandang. Kemudian malaikat maut datang dan duduk berhampiran kepalanya sambil berkata, ' Wahai jiwa yang buruk, keluarlah kepada kemurkaan dari Allah dan kemarahanNya.' "

Rasulullah berkhutbah lagi :

" Lalu ia meresap ke dalamjasadnya dan mencabut nyawanya dengan satu cabutan sebagaimana besi pemanggang daging dicabut dari sutera yang dibasahi air, lalu dia mengambilnya. Apabila malaikat maut sudah mengambilnya, para malaikat tidak membiarkannya. Mereka segera meletakkan ia di atas kain bulu yang kasar itu. Rohnya dibawa keluar dengan bau yang sangat busuk seperti bau bankai yang ada di dunia.

Mereka membawanya naik ke atas.Apabila mereka melalui sekumpulan malaikat, pasti mereka bertanya 'Apakah bau yang busuk ini?'  Mereka menjawab, 'Si polan bin polan' Mereka memanggilnya dengan nama yang paling buruk sebagaimana dia pernah dipanggil ketika berda di dunia hingga sampai ke langit dunia. Lalu diminta agar dibukakan pintu baginaya, namun pintu itu tidak dapat dibuka. "


Kemudian Rasulullah membaca '(Surah al-Araf, ayat 40)' yang bermaksud :

" Orang yang mendustakan ayat Kami dan menyombongkan diri terhdapNya, tidak akan dibuka baginya pintu pintu langit dan mereka juga tidak akan di masukkan ke dalam syurga sehingga untuk dapat masuk ke lubang jarum. "

Lalu Allah berfirman, "Tuliskan kitabnya di dalam Sijjin di bumi yang paling rendah."  Kemudian ronya dilemparkan.

Rasulullah SAW pernah membaca ayat Al Quran, '(Surah al-haj , ayat 31)'  yang bermaksud

" Siapa mempersekutukan sesuatu dengan Allah,dia seolah olah jatuh dari langit lau disambar oleh burung atau diterbangkan angin ke tempat yang jauh. "

Lalu rohnya dikembalikan ke jasadnay. Dua malaikat mendatanginya, mendudukkannya dan bertanya kepadanya , 'Siapa Tuhan kamu?' 
Dia menjawab ' Ah?, ah, saya tidak tahu.'
'Apa Agama Mu?' tanya dua malaikat ini lagi.
'Ah? ah. saya tidak tahu.'
Dua malaikat ini bertanya lagi kepadanya ' Siapakah orang diutus di tengah kamu?'
Dia menjawab, 'Ah? ah. saya tidak tahu.'

Lalu ada penyeru yang menyeru dari langit, ' Dia berdusta. Maka gelarkan baginya neraka dan bukakan baginya pintu neraka.'

Setelah itu, didatangkan kepadanya kepanasan api neraka dan kuburnya disempitkan sehingga sempitkan sehingga sendi sendinya berserakkan .Kemudian datang seorang lelaki yang buruk wajahnya , buruk pakaiannya dan dia mengeluarkan aroma yang sangat busuk. Lalu dia berkata , ' Terimalah berita yang menyedihkan mu. Ini adalah hari yang pernah dijanjikan kepada kamu.'

Dia bertanya ,'Siapakah kamu? Wajah kau adalah wajah yang datang dengan  membawa keburukkan.'

Lelaki itu menjawab , ' Aku adalah amalanmu yang buruk.'

Hamba yang kafir itu berkata ,'Wahai Tuhan janganlah engkau datangkan Hari Kiamat.'

                                                                              ( Direkodkan oleh Ahmad dalam Musnad Ahmad)





Wallahualam. 



Saturday, 9 February 2013

Keadaan Orang Beriman ketika Meninggal Dunia

Assalammualaikum Zauj dan Zaujah, Adam dan Hawa Akhi dan Ukhti.







Al- Bakarak Bin Azib menceritakan,dia bersama sahabat sahabat yang lain bersama Rasulullah SAW menghadiri pengebumian jenazah seorang Ansar. Apabila kami sampai di kubur dan mayat sudah dibujurkan di dalam liang lahad. Rasulullah duduk dan kami juga duduk disekeliling beliau,seolah olah ada burung di atas kepala kami. Pada tangan Rasulullah SAW terdapat sebatang ranting dan beliau memukul tanah. Rasulullah mendongakkan kepalanya keatas dan berkata "Berlindunglah kamu daripada azab kubur". Rasulullah SAW mengucapkankannya sebanyak dua atau tiga kali.

Kemudian Rasulullah menambah:
           "Sekiranya seorang hamba yang beriman meninggal dunia dan menuju ke akhirat, para malaikat turun dari langit, wajah mereka putih seakan akan matahari. Mereka membawa kain kafan dari syurga. Mereka duduk di hadapannya sejauh mata memandang. Setelah itu, malaikat maut datang dan duduk berhampiran kepadanya. Ia berkata ' Wahai jiwa yang tenang,keluarlah ampunan daripada Allah dan keredaanNYA' '' 

Rasulullah berkata lagi " Lalu rohnya keluar, mengalir seperti titisan air dari bolol air, malaikat maut mengambilnya, para mailaikat lain tidak membiarkan berda pada tangan walaupun sebentar,lau mereka segera mengambilnya. Mereka meletakkan roh itu di dalam kain kafan dan di dalam usungan Lalu ia keluar dari dunia ini dengan aroma yang sangat harum seharum bau minyak wanyi kasturi yang ada di dunia. Mereka membawa naik keatas. Apabila mereka melalui malaikat malaikat lain, pasti mereka bertanya. ' Roh siapakah yang harum itu.'

Para malaikat menjawab, ' Roh si polan bin polan' dengan nama yang paling indah ketika mereka menamakannya di dunia, hingga tiba dilangit dunia. Mereka  diminta agar dibukakan pintu baginya. Lalu dibukakan pintu baginya. Dia dibawa para malaikat yang menbawanya kelangit berikutnya sehingga tiba di langit ketujuh. Allah berfirman, " Tuliskan kitab hamba-Ku ini di Illiyyin dan kembalikan dia ke bumi. Kerana darinya Aku menciptakan mereka, kepadanya Aku mengembalikan mereka dan darinya Aku mengeluarkan mereka sekali lagi."

Rasulullah berkata lagi, " Lalu rohnya dikembalikan ke jasadnya. Dan dihampiri oleh dua orang malaikat dan mendudukkannya lalu bertanya, 'Siapa Tuhan kamu?'
Dia menjawab,' Tuhan saya adalah Allah.'
'Apa agamaMu?' tanya dua malaikat ini.
'Agama saya adalah Islam,' jawabnya
'Siapakah orang yang diutus kepada kamu?'  tanya kedua mereka.
'Rasulullah.' jawabnya
'Apa ilmu mu?' tanya dua malaikat lagi
'Saya membaca kitab Allah serta beriman dan membenarkannya,' jawabnya.

Lalu ada penyeru yang berseru dari langit,'HambaKu benar. maka bentangkan syurga baginya , pakaikan pakaian daripada syurga dan bukakan baginya satu pintu syurga.'

Rasulullah SAW berkata lagi, "Dia datang dengan aroma yang harum dan kuburnya dilapangkan sejauh mata memandang. Dia didatangi seorang lelaki yang tampan dan cantik pakaiannya. Lelaki itu berkata 'Bergembiralah kerana perkara yang memberikan kemudahan kepadamu pada hari yang dijanjikan itu,."

Hamba itu bertanya, 'Siapakah engkau? Wajah mu adalah wajah yang membawa kebaikan.'
'Aku adalah amalan solehmu.' jawabnya

Hamba itu bertanya lagi,' Wahai Tuhanku, datangkan Hari Kiamat agar saya dapat kembali kepada keluarga dan hartaku' "


Subhanallah Ya Rabbi. Wallahualam.